oleh

Siaran TV Analog Bakal Dihentikan, Berikut Ini Jadwalnya

JAKARTA-Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) akan mematikan semua siaran tv analog dan beralih ke tv digital. Rencana ini ditargetkan rampung pada November 2021.

Penghentian siaran TV analog akan dilakukan dalam lima tahap. Tahap pertama ditargetkan rampung paling lambat 17 Agustus 2021. Pemerintah berjanji akan memberikan set top box tv digital bagi masyarakat miskin agar bisa menikmati siaran tv digital.

loading...

Juru Bicara Kementerian Kominfo, Dedy Permadi dalam keterangannya beberapa waktu lalu menyebutkan faktor penting ASO dilakukan bertahap karena keterbatasan spektrum frekuensi.

“Faktor keterbatasan spektrum frekuensi menjadi faktor penting mengapa ASO dilakukan secara bertahap. Saat ini, dilakukan penataan frekuensi antara siaran analog yang masih berjalan dengan siaran digital yang perlahan diperkenalkan, dengan tujuan agar masyarakat mulai beralih dan membiasakan diri dengan siaran digital,” kata Dedy, seperti dikutip Kamis (22/7/2021).

Berikut jadwal penghentian siaran TV Analog di Indonesia:

1. Tahap pertama paling lambat 17 Agustus 2021:

  • Aceh – 1 (Kabupaten Aceh Besar, Kota Banda Aceh)
  • Kepulauan Riau – 1 (Kabupaten Bintan, Kabupaten Karimun, Kota Batam, Kota Tanjung Pinang)
  • Banten – 1 (Kabupaten Serang, Kota Cilegon, Kota Serang)
  • Kalimantan Timur – 1 (Kabupaten Kutai Kartanegara, Kota Samarinda, Kota Bontang)
  • Kalimantan Utara – 1 (Kabupaten Bulungan, Kota Tarakan)
  • Kalimantan Utara – 3 (Kabupaten Nunukan)

2. Tahap kedua paling lambat 31 Desember 2021:

  • Aceh – 2 (Kota Sabang)
  • Aceh – 4 (Kabupaten Pidie, Kabupaten Bireuen, Kabupaten Pidie Jaya)
  • Riau – 4 (Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Kepulauan Meranti, Kota Dumai)
  • Jawa Barat – 2 (Kabupaten Garut)
  • Jawa Barat – 3 (Kabupaten Cirebon, Kabupaten Kuningan, Kota Cirebon)
  • Jawa Barat – 4 (Kabupaten Ciamis, Kabupaten Pangandaran, Kabupaten Tasikmalaya, Kota Banjar, Kota Tasikmalaya)
  • Jawa Barat – 7 (Kabupaten Cianjur)
  • Jawa Barat – 8 (Kabupaten Majalengka, Kabupaten Sumedang)
  • Jawa Tengah – 2 (Kabupaten Blora)
  • Jawa Tengah – 3 (Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Pemalang, Kabupaten Tegal, Kota Pekalongan, Kota Tegal)
  • Jawa Tengah – 6 (Kabupaten Rembang, Kabupaten Pati, Kabupaten Jepara)
  • Jawa Tengah – 7 (Kabupaten Cilacap, Kabupaten Banyumas, Kabupaten Purbalingga, Kabupaten Brebes)
  • Jawa Timur – 3 (Kabupaten Sampang, Kabupaten Pamekasan, Kabupaten Sumenep)
  • Jawa Timur – 5 (Kabupaten Situbondo)
  • Jawa Timur – 6 (Kabupaten Banyuwangi)
  • Jawa Timur – 10 (Kabupaten Pacitan)
  • Banten – 2 (Kabupaten Pandeglang)
  • Nusa Tenggara Timur – 3 (Kabupaten Timor Tengah Utara)
  • Nusa Tenggara Timur – 4 (Kabupaten Belu, Kabupaten Malaka)
  • Kalimantan Timur – 2 (Kabupaten Penajam Paser Utara, Kota Balikpapan)

3. Tahap Ketiga paling lambat 31 Maret 2022:

  • Aceh – 7 (Kabupaten Aceh Utara, Kota Lhokseumawe)
  • Sumatera Utara – 2 (Kabupaten Karo, Kabupaten Simalungun, Kabupaten Asahan, Kabupaten Batu Bara, Kota Pematangsiantar, Kota Tanjung Balai)
  • Sumatera Utara – 5 (Kabupaten Dairi, Kabupaten Pakpak Bharat)
  • Sumatera Barat – 1 (Kabupaten Solok, Kabupaten Sijunjung, Kabupaten Tanah Datar, Kabupaten Padang Pariaman, Kabupaten Agam, Kota Padang, Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kota Padang Panjang, Kota Bukittinggi, Kota Pariaman)
  • Jambi – 1 (Kabupaten Batanghari, Kabupaten Muaro Jambi, Kota Jambi, Kabupaten Sarolangun)
  • Sumatera Selatan – 1 (Kabupaten Ogan Komering Ilir, Kabupaten Banyuasin, Kabupaten Ogan Ilir, Kota Palembang)
  • Bali (Kabupaten Jembrana, Kabupaten Tabanan, Kabupaten Badung, Kabupaten Gianyar, Kabupaten Klungkung, Kabupaten Bangli, Kabupaten Karangasem, Kabupaten Buleleng, Kota Denpasar)
  • Bengkulu – 1 (Kabupaten Bengkulu Tengah, Kota Bengkulu)
  • Lampung – 1 (Kabupaten Lampung Selatan, Kabupaten Lampung Tengah, Kabupaten Lampung Timur, Kabupaten Pesawaran, Kabupaten Pringsewu, Kota Bandar Lampung, Kota Metro)
  • Kepulauan Bangka Belitung – 1 (Kabupaten Bangka Tengah, Kota Pangkal Pinang)
  • Jawa Timur – 4 (Kabupaten Lumajang, Kabupaten Jember, Kabupaten Bondowoso)
  • Nusa Tenggara Barat – 1 (Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Tengah, Kabupaten Lombok Timur, Kota Mataram)
  • Nusa Tenggara Timur – 1 (Kabupaten Kupang, Kota Kupang)
  • Kalimantan Barat – 1 (Kabupaten Mempawah, Kabupaten Kubu Raya, Kota Pontianak)
  • Kalimantan Selatan – 2 (Kabupaten Tapin, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kabupaten Balangan)
  • Kalimantan Selatan – 3 (Kabupaten Kotabaru)
  • Kalimantan Selatan – 4 (Kabupaten Tabalong)
  • Kalimantan Tengah – 1 (Kabupaten Pulang Pisau, Kota Palangkaraya)
  • Sulawesi Utara – 1 (Kabupaten Minahasa, Kabupaten Minahasa Utara, Kota Manado, Kota Bitung, Kota Tomohon)
  • Sulawesi Tengah – 1 (Kabupaten Sigi, Kota Palu)
  • Sulawesi Selatan – 1 (Kabupaten Takalar, Kabupaten Gowa, Kabupaten Maros, Kabupaten Pangkajene Kepulauan, Kota Makassar)
  • Sulawesi Tenggara – 1 (Kabupaten Konawe, Kabupaten Konawe Selatan, Kabupaten Konawe Utara, Kabupaten Konawe Kepulauan, Kota Kendari)
  • Gorontalo – 1 (Kabupaten Gorontalo, Kabupaten Bone Bolango, Kabupaten Gorontalo Utara, Kota Gorontalo, Kabupaten Boalemo)
  • Sulawesi Barat – 1 (Kabupaten Mamuju)
  • Maluku – 1 (Kabupaten Seram Bagian Barat, Kota Ambon)
  • Maluku Utara – 1 (Kabupaten Halmahera Barat, Kota Ternate)
  • Papua – 1 (Kabupaten Jayapura, Kabupaten Keerom, Kota Jayapura)
  • Papua Barat – 1 (Kabupaten Sorong, Kota Sorong)
  • Papua Barat – 4 (Kabupaten Manokwari, Kabupaten Manokwari Selatan, Kabupaten Pegunungan Arfak)
  • Riau – 1 (Kabupaten Kampar, Kota Pekanbaru(cnb/simer)

Komentar

Berita Lainnya